My New PC

Akhirnya kesampaian ngerakit PC lagi. Butuh waktu 1 tahun untuk membeli semua komponen yang saya pakai di PC saya. Setahun menyisihkan gaji yang saya dapat untuk membeli part yang saya inginkan. Partnya tidak terlalu heboh, tapi cukup menguras tabungan saya. Bahkan beberapa teman saya bilang klo part yang saya combine itu terlalu overkill untuk gaming.

O… jangan salah, gaming bukan tujuan utama saya. Entah kenapa saya tidak terlalu menikmati bermain game di PC lagi. Mungkin karena faktor umur (hahaha) atau mungkin karena kesibukan saya yang tidak bisa bermain game sambil duduk berjam-jam. Ya, saya lebih kecanduan main game mobile di hp android saya. Game di android saya cuma ada 2 yang tidak tergantikan: Ingress dan Pokemon Go. Sisanya tergantung mood saya apakah mw main lagi atau enggak.

Kembali ke masalah PC. Spek saya tidak terlalu up-to-date, tapi setidaknya (kata teman saya loh ya), masih bisa digunakan 3-4 tahun ke depan.

Berikut adalah spek PC saya:

Casing : Cooler Master K380 Mid-Tower. Casing nya keren, item. Tapi setelah saya liat-liat lagi kok mirip dengan casing temen kantor saya yang udah pindah ya. wkwkwkwk

Processor : Intel Core i7 6700 (Skylake). Kenapa ga versi K? Saya ga penting overclock (tapi saya lebih penting jumlah phisical core di tiap prosesor). Nanti klo pake yang versi K, tagihan listriknya membengkak. Beli prosesor ini aja lumayan menguras tabungan saya.

Cooler CPU : Cooler Master Hyper D92. Maunya sih cari yang Cooler Master Hyper 212+ tapi kepentok sama lebar casing saya. Kenapa ga pake yang bawaan Intel? Gak ah… kurang sreg aja sama stock cooler.

Motherboard: MSI Z170-A Gaming Pro. Ini part overkill pertama saya. Sebenernya bisa nyari yang lebih murah, tapi ya sudahlah, toh ada fitur multiple GPU SLI (nVidia) dan CrossFire (AMD). Siapa tau ada rejeki lebih, kan bisa beli 2 buah VGA yg superpower trus dijadiin multi GPU.

RAM : 2 x 8 GB DDR4 (saya lupa merk apa, tapi ada heat spread nya warna hitam). Ini dapet beli dari temen kantor yang salah beli RAM (maunya dia beli DDR3, malah beli DDR4). Ya sudah, karena harganya juga murah, ya saya embat aja.

Storage:  SSD Samsung 750 EVO 250GB + WD Blue 3 TB. Biar wus… wus… wus.. klo boot pake SSD. Klo nyimpen file cukup di HDD biasa.

PSU: Cooler Master G650M. Ini terpaksa beli… Harusnya nyari yang SeaSonic yg 750 W, tapi apa daya waktu nitip beli ke temen pas dia ada Jakarta, PSU nya lagi kosong. Terpaksa beli yang ada di Bali aja. Kenapa pake yang powernya gede? Karena untuk mensupport VGA yang saya gunakan. Cita-cita sih beli GTX 1080, tapi akhirnya dapet adiknya aja (GTX 1070). Yang paling penting PSU nya support untuk VGA Hi-End dan ga perlu ganti lagi.

Monitor: LG IPS 22″ Full HD. Nyarinya maunya sih yang merk SONY, namun tabungan tidak mengijinkan budget lebih untuk monitor, jadi pilih yang ini aja. Sebenernya sih ada TV LCD 24″ di ruang tamu, tapi klo PC ini ditaruh di ruang tamu, bisa-bisa jadi rental game buat sepupu dan ponakan saya. LOL

VGA: ZOTAC GTX 1070 8GB mini. Walaupun mini tapi harganya paling mahal. wkwkwkwk. Ini yang paling overkill diantara semuanya. Klo dipake main, ya mentok main di resolusi 1080p (karena keterbatasan di monitor). Padahal klo dilihat dari spek nya, ya bisa lebih dari itu. Eitt…. Jangan salah, PC ini tidak saya pakai main game, tapi buat yang lain.

Trus dengan spek seperti itu, klo ga pake main game lalu pake apa dong?

Rencana saya membangun PC ini adalah membuat PC untuk belajar Deep Learning.  Saya kepincut sama project-project di luar sana yang sudah beranjak ke arah machine learning, AI (Artificial Intelligent), jadi saya putuskan untuk medalami ilmu ini. Walaupun saya sadar otak saya pas-pasan untuk belajar sesuatu yg benar-benar baru bagi saya, tapi setidaknya ini bisa jadi tiket saya mendapatkan beasiswa S3. hehehehe

Kok gak pake AMD? Klo harga GTX 1070 kan sama aja dapet 2 buah Radeon RX 480 yang versi 8GB? Hm… Rencana awal juga seperti itu. Tapi sayangnya saya dikit dapet referensi untuk OpenCL yang bisa jalan baik untuk keperluan Deep Learning (walaupun ada literatur online yang bilang bisa jalan baik, tapi jumlahnya sedikit). Teknologi CUDA masih menjadi primadona di Deep Learning karena support NVIDIA yang baik di teknologi AI. Beda banget dengan teknologi OpenCL yang disupport oleh banyak pihak seperti Intel dan AMD, bahkan nVidia sendiri, tapi ternyata sedikit yang menggunakan OpenCL untuk belajar Deep Learning. Jadi dari pada bingung sendiri, mending saya ikuti aja arus. Ambil yang banyak support nya aja.

Mungkin di lain waktu kesampaian pake AMD. Berhubung AMD baru merilis AMD Ryzen, siapa tau PC saya ke depan bisa jadi pake AMD Ryzen dan pake VGA AMD yang disetting CrossFire. Amin…

OS pake apa dong? Seperti biasa… Slackware dong, dan pake multilib.

Windows? Ada, windows 10. Sebagai cadangan klo nantinya saya harus pake windows untuk coding-coding tertentu yang hanya jalan di windows.

Kok ga pake Wine? Saya malas pake wine. Malas berspekulasi apakah programnya mau jalan via wine atau enggak. Jadinya terpaksa dual boot dulu (walaupun windowsnya jarang sekali disentuh. hahahaha)

Skrinsut dong, biar ga HOAX. Oke, sebagai penutup, ini screenshoot mesin saya

system info

skrinsut PC

Iklan

Tentang priyoatmojo

just an ordinary human who is interested with computer, especially with GNU/Linux
Pos ini dipublikasikan di GNU/LINUX. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s